Undilah

SULTANMUZAFFAR (26 Februari 2002 - sekarang)

Seorang blogger, pelayar internet, penyelam scuba dan penagih tegar televisyen dan Wii. Melihat seluruh dunia di laman blog menerusi kamera DSLR dan kacamata tebalnya (kadang-kadang kanta lekap).

Mengkritik tidak bererti menentang, menyetujui tidak semestinya menyokong, menegur tidak bermakna membenci, dan berbeza pendapat adalah kawan berfikir yang baik.
Entri oleh sultanmuzaffar 31 March 2003 0 komen

Fikir-fikir aku sudah menghafal lebih dari separuh skrip yang perlu aku hafal. Dialog yang aku kena hafal tak banyak. Monolog pula aku perlu hayati kerana aku perlu melakonkannya di atas pentas walaupun suara tersebut ialah suara Leman yang kedua. Malam ini character building untuk Babak 1,2 dan 7. Penolong Pengarah suruh aku pakai pakaian yang bebas untuk aku bergerak. Dia cakap dia nak dera aku. Suara aku terutamanya.

Apa yang aku faham tentang Babak 2 ?

Babak 2 secara teknikal akan dimulai dengan scene di kabaret. Ada adegan tari-menari. Kemudian diikuti dengan monolog oleh Leman. Sewaktu Leman sedang bermonolog, aku harus berjalan bersama-sama Leha. Sifat aku agak naive ketika ini, bagai seorang budak yang baru belajar. Tidak tahu apa erti dunia kabaret. Kami bercumbuan walaupun aku malu-malu. Siangnya, di rumah Mak Nah Bee aku berkenalan dengan Tina, Nani dan Kalsum.

Dialog aku untuk Babak 2:-

1. (tersipu-sipu) Nama sebenar Sulaiman, kawan-kawan panggil Leman

2. Ya ? kenapa pulak ?

3. (Bangun) Saya Leman

4. Ya, baru first time masuk Happy Park tu....er..kak

Itu sahaja dialog aku. Tak banyak. Tapi ekspresi wajah kena tepat. Itu yang payah.

Entri oleh sultanmuzaffar 29 March 2003 0 komen

Aku sudah dapat jadual untuk character building. Aku kena hadir 4 kali dari 5 hari seperti yang dirancangkan. Keempat-empat hari melibatkan watak aku. Aku mula mendekatkan diri dengan pelakon-pelakon yang lain. Kebanyakan mereka telah aku kenal tapi tidak rapat. Aku perlu mendekatkan diri aku dengan mereka terutamanya Leha kerana dalam teater tersebut aku dan Leha agak rapat dan juga Kalsum yang dalam cerita cuba-cuba dipasangkan dengan aku. Tapi ya lah aku, memang sudah sedia pemalu dengan mereka. memang agak sukar untuk dipercayai tetapi itulah character aku yang sebenarnya. Dan di dalam teater itu Leman seorang budak yang baru belajar. Masih teragak-agak dalam melakonkan wataknya.

Kawan aku cakap dia akan tolong aku, tetapi setakat di belakang pentas. Di atas pentas itu kerja Pengarah. Aku tak kisah janji dapat mencantikkan watak Leman sudah memadai.

Entri oleh sultanmuzaffar 28 March 2003 1 komen

Sewaktu latihan teater, kami duduk berbincang tentang flow cerita tersebut. Tuan Pengarah bercerita apa yang berlaku bermula dengan sinopsis hinggalah ke babak 6. Aku jadi takut kerana watak aku memerlukan permainan ekspresi wajah tanpa dialog. Aku bukan pelakon profesional. Aku pelakon amatur. Lebih tepat sekali, inilah kali pertama aku berlakon teater. Banyak perkara yang perlu tuan pengarah lakukan untuk menghidupkan aku di atas pentas teater. Aku yang buluh ini, perlu dilenturkan.

Script-reading malam itu pengarah lebihkan kepada watak Leman dan Leha. Scene Leman dengan Leha perlu dibuat dengan teliti. Kata Pengarah, mereka watak utama. Aku akui pemegang watak Leha sememangnya superb. Leha pernah berlakon dalam Mencari Juita satu ketika dahulu. Aku rasa kecil berlakon dengan dia. Leha banyak membantu aku merealisasikan watak Leman. Mengajar aku cara mengekspresikan watak Leman. Pengarah juga banyak membantu aku memperbetulkan intonasi dialog aku. Pengarah sudah mula mahu aku melepaskan skrip di tangan. Katanya, bila skrip tiada di tangan, ekspresi wajah akan lebih kelihatan. Aku faham dan mengerti. Kadang-kadang sahaja aku jeling pada skrip.

Mulai minggu depan, tuan penolong pengarah meminta aku berpakaian sempoi ke latihan. Katanya, latih tubi akan dijalankan. Aku mungkin berpeluh. Sesuatu perlu dilakukan pada suara aku. Suara orang teater bukan macam suara aku. Suara aku perlahan. Minuman ais perlu aku kurangkan dan belajar bernafas dari perut. Nafas kena panjang. Aku tercengang. Nanti aku cerita apa itu bernafas dari perut. Pasal sekarang aku pun tak tahu. Yang aku tahu, aku bernafas dari paru-paru. Cikgu Sains aku ajar dulu.

Entri oleh sultanmuzaffar 27 March 2003 1 komen

From: "faizah zakaria"
Date: Wed Mar 26, 2003 8:19 pm
Subject: JEMPUTAN KE MESYUARAT AGUNG TAHUNAN KELAB AKAR GITA ESTETIKA (AGE)

Kelab Akar Gita Estetika Kuala Lumpur (AGE)

AGE/MT/AGM 2002/001

Kepada : Sesiapa yang Berkenaan
Daripada : Setiausaha Agung, Kelab Akar Gita Estetika (AGE)
CC : Yang Dipertua AGE
Tarikh : 26 Mac 2003

JEMPUTAN KE MESYUARAT AGUNG TAHUNAN KELAB AKAR GITA ESTETIKA (AGE)

Kelab Akar Gita Estetika (AGE) adalah sebuah pertubuhan seni yang
berteraskan aktiviti tarian, muzik dan teater. Keahlian AGE adalah
terbuka kepada semua individu yang berumur 16 tahun ke atas. Kepada
sesiapa yang berminat, anda dijemput untuk menghadirkan diri di
Mesyuarat Agung Tahunan AGE yang pertama.

Butir-butir mesyuarat adalah seperti berikut:-

Tempat : Dewan Audio Video, Tingkat 1,
Pusat Pelancongan Malaysia (MTC),
109, Jalan Ampang, 50450, KL
Masa : 8.00 pm
Tarikh : 28 Mac 2003 (Jumaat)
Pakaian : Kasual (bertemakan warna hitam & merah)

Kedatangan para hadirin adalah dialu-alukan. Yuran pendaftaran
keahlian adalah sebanyak RM 20 setahun. Datanglah beramai-ramai.

Untuk sebarang pertanyaan dan keterangan lanjut sila hubungi talian
012-3932147 (Khairul Faizi) atau email : faizio@petronas.com.my.

Sekian, terima kasih.

AGE; Apresiasi, Garapan & Ekspresi Seni......

Entri oleh sultanmuzaffar 1 komen

Semalam aku diminta untuk hadir ke satu audtion teater. Untuk Pekan Teater. Aku kalau boleh mahu mengelak, tapi kawan-kawan. Aku turutkan juga. Sampai-sampai terus dapat skrip. "Baca !" Aku panik. "Terus dapat ke ?" Bermulalah satu episod baru dalam hidup aku, berperan di atas pentas teater. "Rumah Kedai Di Jalan Seladang" tajuk teater yang aku lakonkan. Leman nama watak yang aku bawa. Seorang wartawan Berita Malai di zaman Jepun sekitar tahun 40an. Seorang yang masih baru dalam dunia kejam, dunia hitam zaman Jepun. Lurus bendul, itulah Leman. Kata Pengarah, dia suka cara aku bacakan skrip tersebut sewaktu pertama kali di audition. Aku bukan cuba selami watak tersebut, aku hanya baca skrip tersebut. Tiada improvisasi. Dengan harapan aku akan gagal dalam audition itu. Tapi sebaliknya yang berlaku. Mereka suka dengan cara aku. Aku gigit jari. Bila aku panik aku akan gigit jari. "Hahhhhh....macam tu...Leman memang seorang yang cepat panik !" Pengarah telili apa yang aku lakukan. Teruskan gigit jari itu.

Aku ingat bila aku masuk, jadi senang, rupanya perlu rombakan. Watak Leman menjadi dua orang yang bawa. Untuk part monolog, mereka perlukan seorang pelakon berpengalaman. Kalau aku yang kena, mati. Aku tak sanggup nak hafal skrip panjang-panjang.

Related Posts with Thumbnails

www.gua.com.my

sultanmuzaffar - entertainment blogger