Undilah

SULTANMUZAFFAR (26 Februari 2002 - sekarang)

Seorang blogger, pelayar internet, penyelam scuba dan penagih tegar televisyen dan Wii. Melihat seluruh dunia di laman blog menerusi kamera DSLR dan kacamata tebalnya (kadang-kadang kanta lekap).

Mengkritik tidak bererti menentang, menyetujui tidak semestinya menyokong, menegur tidak bermakna membenci, dan berbeza pendapat adalah kawan berfikir yang baik.

Ulasan Penuh SATU...Sejarah Lengkap Siti Nurhaliza

Entri oleh sultanmuzaffar 29 June 2009






















Masih tiada tandingan. Bukan sahaja telah menjadi legenda, malah beliau selayaknya menjadi sejarah buat Malaysia. Itulah yang diluahkan oleh penyanyi unggul Indonesia, Krisdayanti. Berkongsi rasa yang sama, Siti Nurhaliza selayaknya termaktub dalam salah satu sejarah penting buat Malaysia.


Bayangkan tanpa sekilas keluhan atau desah kepenatan, Siti Nurhaliza melayangkan 30 buah lagu tanpa henti selama dua jam di Konsert Eksklusif Satu Siti Nurhaliza. Penyanyi itu membawa saya menyusuri perjalanan hidupnya selama lebih sedekad dalam bidang muzik dan seni suara.

Konsert yang berlangsung selama tiga malam berturut-turut itu diadakan di Panggung Sari, Istana Budaya yang boleh dianggap pentas paling berprestij di Malaysia. Setiap penyanyi menyimpan impian untuk menjayakan sebuah konsert besar-besaran di pentas itu. Impian Siti yang sebelum ini pernah menjayakan beberapa siri konsert di situ tetapi bukanlah konsertnya sendiri. Sebaliknya dia membawakan lagu-lagu seniman legenda seperti Sudirman Hj Arshad, Tan Sri P.Ramlee dan Puan Sri Saloma.

Saya berkesempatan untuk menonton tiga siri konsertnya sebelum ini iaitu Konsert Live Siti Nurhaliza, Konsert Mega Siti Nurhaliza dan Konsert Siti Fantasia Tour. Saya hanya berpeluang menonton VCD Konsert Siti Nurhaliza di Royal Albert Hall, London. Namun Konsert Satu Siti Nurhaliza jauh membuktikan yang penyanyi itu sememangnya tiada dua dan berada di kelasnya yang tersendiri. Bagi seorang peminat yang menyusuri kerjaya dan kisah hidup penyanyi itu pastinya lebih terpesona dengan elemen teaterikal yang cuba dibawakan oleh Siti.

Semua orang sedia maklum, teater merupakan cabang seni yang paling saya suka. Oleh itu apabila Siti mahu membawakan konsep itu ke pentas lebih-lebih lagi pentas Istana Budaya, pastinya saya meletakkan harapan yang tinggi terhadap usaha itu.

Saya juga berpeluang menonton DVD Konsert Celine Dion di Las Vegas. Pastinya standard yang diletakkan oleh Celine sungguh tinggi namun saya tetap punya keyakinan Siti juga mampu untuk melakukannya.

Dalam Konsert Satu Siti Nurhaliza, dia membawa saya mendekati kisah hidupnya yang penuh dengan pelbagai cabaran, dugaan, kenangan dan impian menerusi lagu-lagu nyanyiannya yang jika diteliti bait-bait liriknya telah membuatkan saya berfikir dan mentafsir apa yang mahu diluahkan oleh Siti.

Visual grafik, pemilihan lagu, koreografi tari dan alunan muzik menjadi satu dalam konsert itu. Itulah daya tarikan milik Siti yang mampu membuatkan peminatnya terpesona dengan nyanyiannya, tariannya, gerak tubuhnya, ekspresi nyanyiannya selain keunggulan sifat yakinnya bila berada di pentas.


Seperti yang kita sedia maklum ilham konsert ini diinspirasikan dari 1Malaysia. Bagi menuai semangat cinta pada negara, Siti membawakan lagu Hati, sebuah lagu patriotik yang dipetik dari filem 1957 : Hati Malaya. Sebuah lagu yang sudah cukup kuat untuk menguja perasaan penonton yang hadir. Mengurangkan sedikit elemen melankolik pada persembahan pembukaannya, Siti membawakan lagu Seindah Biasa. Tidak pelik sekiranya lagu itu terpilih kerana jika diteliti lirik-liriknya ada yang berkaitan dengan bagaimana kita harus bersama tatkala susah dan senang.

Saya harus akui sewaktu menulis ulasan ini saya meneliti kembali lirik lagu yang Siti bawakan. Dari situ saya lebih memahami apa yang mahu dia sampaikan. Lagu Sutramaya menyusul yang membawa saya lebih dalam tentang erti cinta bukan sahaja untuk kekasih tetapi juga untuk negara. Tanpa kita sedar, lagu-lagu nyanyian Siti sebenarnya lebih bersifat universal tidak hanya terkongkong pada satu makna sahaja. Tidak berlebih sekiranya saya meletakkan Siti setaraf Sudirman Hj Arshad.

Semakin jauh semakin dalam
Sutramaya kasihmu
Bagaikan samudera tanpa dasarnya
Asmara tiada penghujungnya
Untukmu jua...

Persembahan konsert Siti kali ini ada makna yang lebih besar dan tidak meleret-leret. Walaupun perjalanan kerjayanya panjang lebih sedekad berjaya dirangkum dalam tempoh dua jam. Kisah kerjaya seni Siti yang panjang dimulakan dengan lagu-lagu yang melonjakkan namanya di pesada muzik tanahair.

Lagu-lagu seperti Jerat Percintaan adalah lagu wajib dan semua orang tahu tentangnya. Oleh itu tidak perlu saya ulas kenapa lagu itu mesti dimasukkan kerana jawapannya tetap sama. Aku Cinta Padamu, Purnama Merindu, Kau Kekasihku, Percayalah, Bukan Cinta Biasa dan Cinta Ini. Semua ini merupakan lagu-lagu popular Siti dari album pertama hinggalah album terbarunya.


Ketika ini nama Siti Nurhaliza sudah pun berada di puncak. Namun sebagai anak Melayu yang tidak pernah pudar jati dirinya, penyanyi itu mengimbau kenangan kegemilangan lagu irama tradisional ketika itu. Menyebut kegemilangan irama tradisional pastinya tidak boleh menidakkan betapa pentingnya pengaruh Pak Ngah atau pun Dato’ Suhaimi Mohd Zain dalam pembangunan kerjaya nyanyian Siti. Siti turut mendedikasikan segmen itu kepada Bapa Irama Malaysia itu.

Seperti yang kita tahu kerjaya nyanyian Siti tidak lengkap jika tidak menyenaraikan lagu Cindai, Balqis, Nirmala dan yang terbaru sebuah lagu asli, Bulan Yang Mesra. Seperti biasa, vokal asli dan lenggok Melayunya masih utuh dan tiada tandingan. Gerak tari Melayunya masih indah dan keberanian Siti menampilkan lenggok tari yang luar dari kebiasaannya menjadikan persembahan segmen itu satu kelainan. Jika dulu sebelum berkahwin, ingin melihat Siti menggoyangkan bahu pun agak sukar, kini nyata sudah jauh berbeza. Namun itulah keistimewaan yang ada pada konsert kali ini apabila dapat melihat sesuatu yang lain daripada kebiasaan.

Elemen visual dalam lagu Bulan Yang Mesra agak menarik walaupun jauh di sudut hati saya cuba untuk membuang perasaan itu. Lagu itu jika diselak kembali rentetan wawancara saya bersama Siti sewaktu pelancaran album itu, Bulan Yang Mesra merupakan antara lagu kegemaran Dato’ Khalid, suaminya. Ditambah dengan elemen visual yang menampilkan seorang wanita dan seorang lelaki di balik langsir sedang bermesra sudah cukup memendam rasa saya. Anda boleh mentafsir sendiri mesej yang cuba ditampilkan menerusi lagu tersebut.

Gadis dalam sangkar menggambarkan bagaimana Siti seperti gadis lain juga pernah terperangkap dalam membuat keputusan. Namun Siti bukan gadis biasa seperti yang lain. Dia artis popular yang mana makna cinta terlalu jauh daripadanya. Siti juga terperangkap dalam kesibukan kerjayanya yang tidak kunjung padam di sebalik popularitinya. Mahu bercinta, tetapi terhalang kerana kerja. Itulah simbolik yang cuba ditampilkan walaupun ramai yang tidak memahaminya.


Siti mula terbayang-bayang bagaimana rasanya merasai cinta. Siti mula mengintai-intai apa maknanya cinta. Siti makin berani untuk menjadi wanita sejati. Dia seperti gadis lain seusianya, mahu meluahkan naluri gadisnya menerusi lagu Pendirianku, Pada Cintanya dan Ku Mahu. Lagu-lagu yang dipilih sememangnya kena dengan segmen tersebut merungkai pendiriannya tentang cinta dan bagaimana mahunya dia merasai cinta.

Namun di sebalik popularitinya yang semakin meningkat, langit tidak selalunya cerah buat penyanyi nombor satu negara itu apabila dia diduga dengan pelbagai tohmahan dan fitnah. Situasi gelap itu dibayangkan dengan guruh dan langit gelap. Penuh emosi, Siti membongkar dendam di hatinya dengan lagu Tanpa Dendam Di Hati. Segmen gelap ini dimulakan dengan korus oleh penyanyi latar yang melontarkan Biarkan.

Lautan yang berapi
Daratan yang berduri
Bagiku bukan musibah
Malahan hikmah berharga

Katalah apa saja
Yang jelik penuh dusta
Kau bebas warnai diriku
Di minda yang kelabu

Korus
Siapa diri ini
Tuhan yang memahami
Amarah dan Kecewa
Hanyalah bara membakar jiwa

Sungguh pun ku terkilan
Terguris perasaan
Ku pilih berdiam diri
Tanpa dendam di hati

Gadis mana yang tidak terusik apabila diduga dengan pelbagai cabaran yang datangnya bersama pengaruh teknologi. Pelbagai cerita buruk Siti dibongkar menerusi teknologi itu. Walaupun masih muda, Siti tidak cepat melatah sebaliknya menganugerahkan lagu Dialah Di Hati.

Mengapakah diri dijadikan sasaran
Sekilas pandangan pelbagai andaian
Sungguh terkilan


Paling mengejutkan saya apabila Siti turut membawakan lagu Kurniaan Dalam Samaran secara penuh di konsert ini. Lagu itu tidak pernah dibawakan secara penuh dalam mana-mana konsertnya di Malaysia sebelum ini, hanya di Singapura. Adlin Aman Ramlie menyarankan kepada Siti agar membawakan lagu ini. Walaupun diduga hebat, Siti terus menongkah arus mencipta kegemilangan di peringkat antarabangsa.

Dengan melodi lagu itu yang mirip muzik Jepun, di era itulah Siti mencipta nama di Jepun dan sering berulang-alik mengadakan persembahan di sana. Lagu Kurniaan Dalam Samaran Siti persembahkan dengan busana kimono berwarna merah. Elemen visual sekali lagi memainkan peranan kali ini apabila pentas naik mengangkat ekor kain kimono Siti. Lontaran vokal Siti disifatkan sebagai yang terbaik dalam segmen ini. Ia juga merupakan persembahan terbaik Siti pilihan saya.

Sudah sampai masanya Siti memiliki cinta dan perasaan itu dizahirkan dengan lagu Mulanya Cinta, Debaran Cinta, Ku Milikmu dan Wanita. Terpancar keceriaan pada wajah Siti sewaktu mengalunkan lagu-lagu itu. Gadis yang bernama Siti Nurhaliza sudah bersedia untuk menjadi seorang wanita.

Namun hasratnya untuk menjadi seorang wanita sering mendapat perhatian media dan peminatnya. Jiwanya ketika itu diasak pelbagai persoalan dari teman media dan peminat di sekelilingnya. Semua mahu tahu siapakah jejaka yang bertakhta di hatinya. Mereka sukar untuk mengerti kerana Siti sudah menjadi sebahagian daripada hidup mereka. Siti harus membuat pilihan yang seboleh-bolehnya tidak merobek hati yang lain tetapi dalam waktu yang sama cuba mengharapkan pengertian dari orang lain. Lagu Bila Harus Memilih dan Cuba Untuk Mengerti menjawab setiap gelodak jiwanya ketika itu.

Namun, kata Siti…Biarlah Rahsia.


Akhirnya terjawab setiap persoalan. Cahaya Cinta menjawab siapakah jejaka pilihannya. Disaksikan lebih 6.4 juta penonton secara langsung di saluran televisyen nasional, Siti Nurhaliza sah memilih Dato’ Khalid sebagai suaminya.

Peminat masih bersamanya. Namanya terus kekal di puncak dan tidak luntur dari calendar hiburan tempatan. Lagu Siti Situ Sana Sini dibawakan dengan mesej yang jelas, walaupun Siti berada di atas, dia sentiasa menanam sifat rendah diri melihat ke bawah. Segmen lagu tersebut juga merupakan antara segmen pilihan saya. Walaupun lagunya bukanlah lagu kegemaran saya dalam album itu, namun visualnya sungguh bermakna.

Bersama peminatnya yang mengangkatnya ke puncak, Siti mendedikasikan lagu Destinasi Cinta walaupun selepas berkahwin, dia masih diminati. Rasa sayang peminatnya tidak pernah padam. Malah, rasa benci pembencinya juga tidak pernah padam. Namun atas semangat, Siti dan peminatnya terus mendaki tangga menuju ke puncak.

Siti, penyanyi yang tiada dua menutup persembahannya dengan lagu Di Taman Teman meraikan kejayaannya bersama peminat yang setia bersamanya susah dan senang lebih sedekad. Jika dihayati lirik lagu itu, pasti kejayaan itu diraikan bersama peminatnya yang sentiasa menyokong kerjayanya selama ini.

Persembahan konsert itu dikemudikan oleh Pat Ibrahim selaku Pengarah Konsert dan diiringi 20 pemuzik di bawah pimpinan Aubrey Suwito serta 25 penari latar di bawah bimbingan Pat, Azwa dan Suhaili.

Tiket-tiket menyaksikan konsert yang ditaja oleh Maxis itu habis dijual sebelum konsert bermula. Kenangan indah 27 Jun pastinya tersimpan dalam sanubari. Saya kini sedang merancang sesuatu untuk menjadikan kenangan itu menjadi lebih indah. Terlarut dalam vokal nyanyian Siti Nurhaliza, dibuai alunan muzik yang segar susunan muziknya, dipukau gerak tari dan lenggok tubuhnya yang menampilkan sesuatu yang luar biasa dan meresap dalam elemen teaterikal yang membawa saya menyusur kerjaya lebih sedekad penyanyi nombor satu negara, Dato’ Siti Nurhaliza. Hanya SATU !

Kredit Foto : MStar

7 komen

  1. hafizzuan Says:
  2. miss concert sbb ticket sold out...pretty sure she will come out with the full vcd for this concert..and im gonna be d 1st one who buy it..

     
  3. Zamri Hussin Says:
  4. A beautiful narrative Sultan Muzaffar, thanks very much for sharing the excitement. I feel like I was there in IB.

    Congratulations Dato' Siti! You're a genius!

     
  5. Mohd Faizal Says:
  6. Superb... Grand.. Diva..!!!!

    itu jer yang aku boleh kata... dengan harga tiket RM 250 depan stage dan dapat kenyit mata, lambai, senyum dan dibalas oleh CT sudah buat aku rasa teruja yang maha amat dasyat......!!!! tak sedar aku bg standing ovation yg luhur murni dr seorang peminat.... tanpa ada rasa paksaan dan diikuti oleh my fren.....!!!!!

    Congrats CT... harapkan satu lagi konsert tradisional plak pas ni...

    Congrats SM 4 the great review...!!!!

    PUAS HATI dowhhh.....!!!

     
  7. kay Says:
  8. Waiting for the DVD...hope will be in store soon!!!

     
  9. zyee Says:
  10. Thanks sm......heheheh...silap plak...abang muzaffar....hahahahah

     
  11. rizz Says:
  12. sonoknye tok t amazing!

     
  13. art:love Says:
  14. heyy..
    love to read yr blog..
    siti mmg beshh..
    tetap number 1..
    :)
    persembahan dia mlm tue mmg coolest..
    dia lain dari yang lain..
    suka lahh..
    hehehe...
    :)

     
Related Posts with Thumbnails

www.gua.com.my

sultanmuzaffar - entertainment blogger